Friday, 22 June 2007

aku orang asing

masa2 kayak gini yang ngebwat gw kangen ama Iyung - sang traveller fella. Gw paling sebel travelling ama orang2 yang selalu mengeluh dan melenguh kalo nggak ngedapetin apa yang dia mau. Esensi dari travelling bwt gw hilang jika elo gak mau dan nggak bisa menerima keberbedaan serta keragaman macam hal yang nggak setiap hari elo liat.

gw capek ngeladenin org2 yang HARUS selalu makan dengan bersih, higienis, dan dengan jenis2 tertentu saja. Buwat apa k Indonesia??? di Indonesia ad berbagai macam makanan yang lezat dan nikmat, yang pasti nggak bisa elo nikmatin kalo elo membatasi diri sendiri. Entah karena alasan kecantikan, ato cuma gara2 gak tega liat ayam digantung2 di motor. Toh ayamnya juga nggak ngerti. Maaf, tapi begitulah caranya di negeri saya ini. Kami tidak punya tempat pemotongan yang bersih seperti di negara Anda. Hmph! *sinis* Lagipula, gw jamin itu ayam bakal masuk surga, karena dia membantu kita hidup. Sama aja kaya sapi, kambing, dan babi - kan???

Kenapa gw juga jadi kaya dikekang untuk tidak bicara ramah sama orang2 negeri gw sendiri. Gw tau mana yang aman dan mana yang nggak aman. Heran deh! Gw juga nggak macem2 waktu gw di negara Anda.

Gw dan Githa berusaha untuk selalu berbahasa internasional, spy orang2 asing yang ada di sekitar kami tidak terlalu merasa duduk di pojok. Gw juga tau Githa dan gw berusaha keras untuk menggunakan bahasa internasional yang notabene BUKAN lidah ibu kami. Itulah yang ngebwat gw sekarang ngerasa menjadi orang asing di negeri sendiri.
Di mana bahasa yang gw gunakan sehari2 BUKANLAH bahasa ibu, tapi bahasa entah bahasa siapa...

EMPAT HARI LAGI menjadi orang asing di negeri sendiri. Semoga gw nggak lupa tanah air.