Sunday, 3 June 2007

reposting "the cooking habit".

Untuk ULTAH gw kemaren, Anne dan Ajeng menghadiahkan sebuah buku yang sebenernya gw pesen sih... Cuma mereka prefer it as a gift on my bday.

Jadi, buku ini judulnya adalah The Backpacker's Field Manual. Oh jelas gw membutuhkan buku seperti ini. Sebab, kami semua [termasuk gw] senaaang sekali dengan backpacking dan juga wilderness backpacking. Di buku ini pada bab yang menjelaskan ttg memasak di alam bebas – gw menemukan hal2 yang ternyata sudah tidak asing lagi.

Misalnya:

1. you need to decide if cooking is a group task or a personal task.
Pasti! Ini wajib dilakukan karena kalo yang masak sendiri2, maka kita akan beda2 menunya. Tapi, kalo masaknya per kelompok, yaah… jauh lebih simple, karena bisa terjadi pembagian bawaan di dalam carrier masing2 anggota kelompok. Rata2 kegiatan kunjungan situs KAMA FIB UI lebih suka bikin acara masak untuk kelompok, yang jelas lebih praktis.

2. On short trips, a meal-by-meal menu often works best.
Jelas juga! Tau gak, menu yang paling sering gw pake adalah: tempe oreg, capcay, sop, tumis2an, kornet, mi instant [yang bisa dikreasiin jadi pizza mie], bumbu dasar merah [untuk bikin nasgor]. Kadang2 kalo lagi banyak duit yaaah, beli rendang ato jambal roti dikit.

3. Proper menu planning means less weight to carry, less wasted food, and less garbage to pack out.
Yap, benar! Kalo bisa, bahan makanan yang cuma seminimal mungkin, tetep bisa dibuat jadi beberapa MENU dan mengenyangkan! Lagian, apa sih yang ga mengenyangkan di lereng bukit sana, ketika elo2 udah pada capek dan lemah....!? hehe... KOPI dan NIKOTIN tentunya agak sedikit membantu - sebagai dessert. Kadang2 malah gw suka bawa tepung dan bikinin pancake buat anak2 yang laen. ;) Oh, Pangguyangan!

4. oversalt
Huahahaha... kata2 ini bikin gw ngakak. Beberapa kejadian pernah bikin kita jadi membulan-bulani temen yang dapet giliran masak, dan ternyata : KEASINAN! "Woooy! mo kawin ya, loe!?" haha... Gw juga pernah kok lagi bego masak, trus akhirnya masakan gw semuanya keasinan. Jadilah gw juga dibulan-bulani oleh temen2 gw.

5. do not pack fuel near food!
Apalagi meletakkannya di dapur, di sebelah botol air mineral! Pengalaman mengajarkan gw ketika seorang teman itu masuk k dapur dan mengira botol berisi spiritus adalah air mineral! Yuuuk.... dia minum aja itu spiritus, sementara abis itu mencak-mencak sendiri, "Siapa yang naro spiritus di botol A**a?!" Yeee.... mas! Salah siapa, nggak nanya penjaga dapurnya... Wong, kalo pen minum juga tinggal minta kook... Untungnya lagi, para petenda di luar ada yang bawa susu kotak. huhuhuhuhuhuhwaaaaaaaaahahahaha.... gila, gw masih inget muka tuh orang!!!

6. measure twice, cook once
Teori praktis ini mungkin sesuai ama apa yang gw dan Dai anut: "yang penting kuantitas, BUKAN kualitas." karena, mikir gmana caranya supaya makanan yang gw masak hari ini masih bisa dimakan nanti siang ato nanti malem. Perjalanan dari satu situs k situs laen bukannya nggak bikin capek loh. Kadang2 ada orang2 prasejarah yang nggak mikir bikin situsnya di ujung sono, dan tetangganya ada di ujung yang sebelah sana lagi! Nah, gmana mensiasati supaya begitu sampe di tujuan, kita2 g repot masak dan ngluarin Trangia lagi? Masak lah pada pagi harinya, untuk 2 kali makan! ;)

Semuanya itu cuma buat urusan perut yaaaw! biar tetap ada tenaga untuk bertugas di situs. Uuuuh.... untung gw udah senior sekarang. Bisa tinggal dateng, masak, dan makan. Dulu? mesti ada deskripsi lapangan, gambar, bikin laporan, malamnya presentasi, trus mbenerin laporan -- baru deh tidur atow kongkow2 dulu...

Itulah... cooking habits kami - para KAMAwan dan KAMAwati, Arkeologi FIB UI kalo sedang di lapangan dan atau jalan2.

next time, topiknya laen lagi yaw! ;)