Monday, 26 July 2010

Salah kalo gw lebay?

Gw rasa, gw salah untuk peduli akan hal-hal yang berkaitan dengan keberlangsungan-hidup ilmu yang gw tekuni di saat semua orang memilih untuk berhenti bermimpi dan melanjutkan hidup dan terbawa arus realita. Pedih hati gw melihat masa depan ilmu ini yang makin ngga ada juntrungannya. Masa sih, dari sekian banyak alumni baru, yang peduli cuma segelintir? Berapa lama gw harus jadi kompor, mendekatkan diri sama mahasiswa yang sekarang, dan banyak berbicara ilmiah dengan mereka?

Ada beberapa saat di mana gw sangat semangat menggaet teman2 lain untuk mencubit sedikit rasa curious adek2 kelas gw, tapi ada juga saat2 di mana gw brasa banget kalo gw tuh sok sok lebay gitu. Sok sok peduli ttg jalan hidup dan minat mereka thd ilmu yang dari dulu gw sayangi ini. Pada kenyataannya emang ngga smwa orang berpikir ky gw.. tapi yah, mnrt gw -- kalian pun jangan harap bisa jadi excellent archaeologists kalau pola pikirnya masih seperti itu. Ngga usah pake sok sok iri sama universitas lain atau keadaan ilmu arkeologi di negara tetangga kalau kita sendiri passionnya cuma didorong sama mata uang bernama Rupiah atau Dolar. Bah! Pantesan pada RELA ngejualin artefak-artefak milik negara. Mungkin katanya untuk nutupin utang dan sebagainya lahh.. tapi brapa sih yang numpang lewat di kantong oknum2 tertentu? Hayo? Apa betul kita segitu ngga berharganya sampe MAMPU menjual budaya sendiri... dan loe berkoar2 ketika Malaysia meng-klaim budaya kita!?!? LOE SEMUA BASI TAU!

Kalau memang Malaysia atau negara lain bisa LEBIH MENGHARGAI kebudayaan itu dibanding kita, gw rasa sih LEBIH BAIK mereka ambil aja!! Hmm, tapi ini bukan masalah itu. Emang serumpun kok, jadi wajarlah kalau banyak samanya. No problemo.

Asal inget aja, tujuan arkeologi itu untuk merekonstruksi BUDAYA bukan menjualnya.
Gw ngga peduli syapapun yang tersinggung baca ini. Coba kita masing2 ngaca aja deh. Ini blog gw, suka2 ajah. Weeekkkk...


xo
Dee