Thursday, 26 April 2012

haduuuuuuuuuuuuuuuuuuuh

gue sih lama-lama jadi males ya... kalo jalan menuju BIG PICTURE itu dikaling-kalingi oleh hal-hal yang ngga penting.... oh well, ga pentingnya buat gue kok. Bisa jadi buat yang ngalingin hal itu adalah penting. Intinya sih gue udah capek berjuang. Sakit jiwa!!! Umur belom 28 udah capek berjuang..... ya ya ya. pembelaannya adh karena gue udah berjuang dari gue SMP, trus, ngebawa apa buat idup gue dan diri gue saat ini?? Gak ada tuh...

Kemulusan perjalanan gue dari dulu (jehh sombong banget) dibayar sekarang.. yap, ga ada kemulusan yang gratis. Kemulusan itu pasti suatu saat akan dan harus dibayar dengan cara yang belom tentu elo setuju. Menurut elo, gue setuju? Begok banget sih!? Ah, elo gak bersyukur, Dee... wth lah dengan bersyukur, kalo secara relatif gue merasa yang harus gue syukuri itu... umm, apa ya... nggak pantes disyukuri. Bah, apa kata Tuhan? Mau ngmgin Tuhan? sini, pesen kopi 3 galon dan duduk sama gue di kafe enak ini... kita ngobrol deh.

Gue rese dengan cara berpikir gue yang rese terhadap keadaan-keadaan yang gue anggap ngga bener di depan gue. Such as, nyengkat orang itu halal, bohong itu bisa dan boleh, temenan itu pas di depan aja (blakang tauk deh). Buat gue, batas baik dan buruk makin dalem di masa pralaya ini makin blur. Gue bersedia memisahkan mereka, tapi sekitar gue memaksa gue untuk meletakkan hal-hal tersebut di dalam grey area aja, yang bisa dipergunakan seoportunis mungkin, sesuai dengan keadaan yang sedang berlangsung, dengan bungkus bernama KOMPROMI. what the hell!

If you can compromise my life, I'll give it to you for free. Seriously.

Gue gak suka abu-abu. Gue suka hitam, dan benci banget sama putih. Itu kalo ngomongin warna, bukan ilmu mistis. Meski kalo bicara kopi gue sukaan cafe au lait dibanding tubruk. Pandangan hidup yang strict ini membuat attitude gue suka dipertanyakan. Hahaha.... terutama sama orang yang melihat hidup itu bisa aja abu-abu. Salah mungkin segala pendidikan orde Lama gue, dan anggapan bahwa yang salah itu salah ngga bisa bener, dan yang bener itu bener. Iye iye. cupet.... gak sepenuhnya gitu... syapa bilang gue ngga bisa oportunis bisa banget, dan elo bakal sebel banget sama gue. Lagian, udah banyak gitu orang yang oportunis, ngapain sih gue musti ikut tren?

Banyak orang saling menjilat pantat bukan brarti gue harus ikutan jilat-jilat kan? Mending gue beli gelato tadi malem, deh trus gue jilat2in sendoknya ampe brasa vanilla kaya si sendok. Ha! Silakan lho, kalo masi mau diteruskan menjilat pantat orang. Gue sih suka aja ngliatin elo pada nungging-nungging tanggung buat meraih pantat orang-orang yang perlu dijilat. Apa gak capek, nungging begitu saban hari? Apa emang elo memahami penciptaan elo sebagai makhluk Homo nunggingensis? Monggo nek kerso, gue sih nggak. Capek bok... julur-julur lidah bukan dapet makanan enak, malah dapet pantat orang. Gyahahahaha...

Kepemilikan prinsip ini dibaca orang abu-abu sebagai keegoisan individu yang bisa berpikir sendiri untuk menonjolkan diri di antara orang abu-abu yang laen. So? Salah gitu, kalo semua cewe suka pink dan gue literally muntah2 liat warna itu ada di badan gue? Black is the new pink, bitches.

Bosen gue berada di tengah-tengah orang yang lebih mengutamakan preferensi daripada kompetensi. Jijik aja liat orang-orang yang ngga pantes ada di korsinya malah duduk ongkang-ongkang kaki tanpa dosa, sambil nunduk-nunduk jilatin pantat orang lain.

Ah whatever lah... capek gue.